18 Jan 2013

Jogja, You Are Too Kind! (1)

Wah terimakasih Tuhan, akhirnya bisa posting lagi nih aku! =D

Sudah menginjak bulan ke empat semenjak aku tinggal di kota baru nan indah ini, Jogja. Kalau dibilang sih, empat bulan pertamaku disini ini sangat berkesan. Banyak banget hal baru yang aku dapat dari kejadian menetapnya aku disini, apaan seh kok pake kata "kejadian". Kalau ada yang tanya ngapain aku di Jogja? Aku disini sekolah lagi ambil gelar master di salah satu perguruan tinggi ternama (bolehlah bilang, internasional) di Propinsi DIY ini. Aji mumpung deh, karena kuliahnya gratis alias dibayarin negara alias dapet beasiswa. Kudu dimanfaatkan sebaik mungkin kan, biar gelarnya ga sia-sia nan percuma.
Tugu 2013 dari camera pribadi

Weeiits! Tunggu dulu yaa, kata "berkesan" di paragraf atas ini pasti mikirnya yang lagi baca tuh aku disini seneng-seneng terus, maen kemana-mana terus, pelesir terus, bla bla bla terus, itu SALAH! 
Nggak semua yang dibilang berkesan itu selalu indah, apik, penuh kenangan manis.. Cuih.. Byor..

Udah bulan ke empat, dan aku teteupp ngerasa jadi orang paling cupu kalau ditanyain soal pariwisata alam paling cihuy di propinsi special (baca; istimewa) ini. Masa tiap kali ditanya selalu gini nih :
Tau gunung ini nggak? | geleng | tau pantai ini nggak? | gideg-gideg | tau candi ini? | eh, yang mana tuh? yang di @$#@%$ ya? *ngawur padahal* | Tau alamat kos kamu sendiri nggak??! | wekekeke.. *blushing*
Yee maklum lah, kan pendatang baru, masa disamain ama orang yang udah berabad-abad mimpin Jogja (baca; Sultan dan turunannya beliau). Yo gak podo tho yo.. Kepriwe..

Alhamdulillah yah, tinggal di Jogja ngasi aku banyak banget pelajaran. 
Bersyukur banget bisa punya kesempatan belajar banyak hal, ga cuma dari pelajaran kuliah, ngerjain thesis itu bagaimana, kuliah di PTN ternama itu bagaimana. Tapi di Jogja aku juga bisa belajar mandiri, hidup dan mengatur kehidupan sehari-hari sendiri. Termasuk jauh dan kangen banget ama orang-orang di rumah, ngerasain sendiri, bertahan sendiri, sampe ngomong ama diri sendiri untuk lebih tenang ngadepi hal-hal yang sebelumnya nggak pernah kuhadapi. Bener-bener wow subhanalloh super banget pake ngettt.. ha ha.

Jogja masih sama kaya terakhir aku kesini kemaren lalu, waktu tahun baru 2012, nekat pergi ke Jogja buat nyelesaiin masalah yang kupendam dan cuma bisa dihapus ditempat kenangan tersebut berasal, ya disini nih, Jogjakarta. Cuma bedanya waktu itu, Januari 2012 itu, aku bener-bener nggak nyangka dan nggak ada firasat buat keterima kuliah master di Jogja lho. Waktu itu, S2 cuma sebatas wacana aja, karena si temen sejurusan S1 yang udah kuliah di S2, si Dana, ngajakin daftar dan ngasih info soal kuliah yang akhirnya ternyata (alhamdulillaah...) sekarang lagi aku jalani. Aku sempat pesimis banget waktu itu, mikirnya pasti banyak banget saingan dan khawatir persyaratan buat memenuhi masuk S2 sini nggak nututi. Haraap maklum orang kampung, IQ-nya ga sehebat orang kota =P

Jadilah hari-hari awal tahun baru 2012 aku habiskan buat jalan-jalan di Kota Jogja. Masih inget, Januari 2012 itu hujan persis nih kaya sekarang, Januari 2013. Keluarnya cuma sempet di pagi-pagi buta, bangunin Suhab Njink buat nganter aku ke reruntuhan benteng belakang Pasar Ngasem, tempat dulu aku ama Kakek Handy sering kesono (lihat posting pertamaku di blog ini, "Save My Last For Jogjakarta").. Wah, maluu aku ceritanya gimana, pokoknya aku galau pwool waktu itu, hahahahaha =D
Syukurlah perasaan itu pergi seiring waktu, jadi Kek Kakek.. dimanapun kau berada, aku seneng lihat kamu seneng, dimanapun kamu berada sekarang. Semoga selalu dalam lindungan dan cinta-Nya ya =)

Jogja.. Ah, kamu bener-bener ngasi aku banyak pelajaran. Banyak banget di empat bulan ini. Aku berharap sekali, hingga nanti studiku mencapai titik akhir, engkau masih setia memberiku pelajaran hidup, Jogja oh Jogja..

Jogja Jogja, Jogja Istimewa..
Istimewa negerinya, Istimewa orangnya..

Disini aku belajar, bahwa pribadi tiap orang yang sebaya denganku di masa-masa usia segini itu pribadi yang berbeda dari mereka yang dulu. Aku seringkali menebak orang dari masa lalunya, tetapi belakangan aku ngerasa itu nggak sepenuhnya benerrr, bahkan aku berani bilang kalau setiap orang pasti berubah drastis di masa-masa usia sebayaku.

Pelajaran kedua adalah, Jogja sopan dan baik sekali padaku. Sopan orangnya, sopan budayanya, sopan alamnya.
Aku punya alasan kuat kenapa bisa mencintai Jogja. Ya karena hanya dari melihat keadaan di sekelilingku saja. Perilaku orang-orangnya, sikap dan sifat mereka, keindahan, penataan kawasan, penataan kota, alasan Sultan tidak boleh ini tidak boleh itu, harus begini harus begitu. Betapa indahnya kearifan lokal kota ini.

Beberapa hari ini Jogja hujan. Pagi panas dan cerah, siang mendung, malam hujan turun dengan leganya.
Di salah satu malam aku pulang larut, karena gerimis yang tiba-tiba aku menambah kecepatan bebiblue (sepeda motorku) agar sampai kos segera. Ketika aku berhenti di lampu merah lalu lintas, bersandinglah aku bersebelahan dengan seorang bapak bersepeda dengan jas hujan lebarnya. Aku menoleh ke bapak ini, si Bapak seperti berbicara ke seseorang tapi kulihat nggak ada seorangpun disebelahnya karena sudah malem dan cuma aku dan si Bapak yang berhenti di lampu merah sisiku berhenti. Nah lho?
Tetapi ga berapa lama nongol kepala kecil dari depan jas hujan si Bapak. Ya Tuhan, langsung istighfar seketika aku! Bapak ini lagi bonceng anaknya tho ternyata. Obrolannya dengan si anak pun cuma berkisar agar si anak yang duduk didepan bapaknye dengan sembunyi dibalik jas hujan tu gak ngantuk sampe ke rumah. Sedikit-sedikit si Bapak tanya "gak ngantuk tho dek? jo ngantuk seh yo, rep tekan kie.." =) begitu lampu hijau, aku langsung ngacir duluan sambil senyum-senyum dan keingetan Alm. Abah. Ya Alloh, jagalah si Bapak dan anaknya hingga sampai kerumah yaa..

Pernah juga di lain hari, aku pernah merasa malu banget ditegur sama adek-adek seragam SMA yang berkendara motor disamping kiriku, waktu itu di daerah Kota Baru. Aku mau belok kiri di seberang Semesta, setelah menghindari tutupan gorong-gorong yang menonjol dijalan, aku minggir kekiri mau berbelok ke arah kiri, nolehlah aku ke kiri belakang dan ada adek-adek bersepeda di kiriku yang berniat lurus. Alih-alih membunyikan klakson, si Adek ini mencoba mengingatkanku dengan berkata "ritingnya mbok ya nyala Mbak.." Ya Alloh, aku hanya bisa tersenyum malu ke si Adek dan nyelonong didepannya aja belok kiri. Coba kalau aku saat itu kondisi berkendara di Malang, bisa di tabraknya aku sama si Adek. 
Ah, Jogjaa =)
Cerita lain lagi di jalan yang berbeda, jalanan Sudirman waktu itu ramai karena jam pulang kantor dan aku pun barusan selesai dari kampus dan ingin pulang ke kos. Ada ibu-ibu berniat nyebrang, dan nggak ada satupun kendaraan yang mau ngalah pada penyeberang, semua pada ngebut ngejar lampu lalulintas yang  waltu itu sedang berwarna hijau. Aku jadi salah satu pengendara yang lewat mencoba memelankan kendaraanku dengan tujuan sih biar sepeda dan mobil yang lain ikutan pelan dan si Ibu bisa menyeberang. 
Eh ini kebalikannya! Si Ibu malah bilang "Jalan terus monggo Mbak," sambil pasang senyum lebar. Maksudnya tuh, si Ibu mau nunggu aja sampai nggak ada kendaraan atau sampai lalu lintasnya lengang dan nggak rebutan lampu hijau yang cuma 15 detik didepan mata.
Subhanalloh, aku melongo aja sambil kembali menjalankan bebiblue dengan normal.

Sebenernya banyak cerita mengenai bagaimana orang-orang Jogja tulen berperilaku, nggak cuma mengenai lalu lintas aja. Banyaak banget hal, banyak banget sisi, banyak banget aspek.. cuma yang paling berkesan ya beberapa yang aku tulis ini, dengan harapan yang baca bisa paham bagaimana sifat dan perilaku orang pribuminya Jogja.

Pantes aja ya, ada slogan yang berkata.. gimana ya jargonnya? Agak lupa, pokok punya inti begini nih,
"Di Jogja, nggak usah diwajibkan senyum kamu bakal senyum dengan sendirinya.. Jogja, everyday is holiday!" ada juga aku pernah baca di mana gitu tulisan "Kawasan wajib senyum". 
Kocak banget kan =) ha ha ha ha

Aku bertemu orang-orang baru di Jogja, dan kusyukuri tiap pribadi yang Allah mengijinkanku untuk bertemu. Karena selalu ada cerita dibalik setiap pribadi ini.
Kawan-kawan kuliah yang sudah lebih lama di Jogja daripadaku, sehingga aku banyak belajar dari mereka bagaimana di Jogja orang harus bersikap, mana sopan dan tidak sopan, mana itu baik dan tidak baik. Jadwal makan mereka, jadwal berkegiatan, segala hal yang tentunya nggak aku pelajari cepat kalau aku sedang berada di Malang.

Adaptasi.. Pergaulan yang kupilih.. Jauh dari pengawasan orang tua yang sedari aku belum bisa membaca.. Tinggal dan hidup di kos-kosan.. Semuanya adalah hal baru. Tiap detiknya aku sungguh-sungguh merasa punya pelajaran baru. Tentunya, aku meniru semua yang kupelajari, bukan ketularan tapi beginilah aku beradaptasi. Semoga ini sama saja selayaknya orang awam pada umumnya ya? He he.
Eh, aku juga belajar bagaimana cowo disini berperasaan pada cewek lho. Ga jauh beda dengan tempat lain sih, cuma budayanya aja yang membedakan, dan aku sempet culture shock karenanya. Sampe salah tangkep kan, saking bedanya budaya dan kebiasaan Tengah dan Timur ini. Ha ha, yang baca bisa nebak nggak ya dari kalimatku ini, ada apanya? =P
Gapapa deh, itung-itung pelajaran hati pertamaku di Jogja. Shiipp...

Segini dulu deh postingannya, next aku bakal posting lagi bareng gambar-gambar yang aku himpun di Jogja. Orang-orangnya, kawan-kawanku disini, dan tempat yang sudah aku kunjungi.
Daaaaah.



Posting Komentar