23 Jun 2011

CINTA ITU INDAH

dibuat oleh : Shafarani 
tanggal edit terakhir : 1 desember 2005 
(yang diatas itu judulnya asli dari file loh yaa.. hehe)

***
Pagi yang nggak terlalu buruk, pikir Riko sembari setapak demi setapak melangkah ke dalam kelas saat jam pelajaran pertamanya. Udara dingin begitu menusuk di kulit, hingga hampir saja ia berniat untuk tak beranjak dari duduknya setelah jam itu berlalu.
Kejadian kemarin memang membuatnya pusing. Adel, kekasih sekaligus pacar pertamanya memutuskan hubungan mereka setelah enam bulan berjalan. Kini dua sejoli yang almost famous itu telah berpisah. Semalam suntuk Riko memikirkan apa kesalahan yang ia perbuat sehingga durian jatuhpun ia tangkap dengan tangan terbuka. (!?)
            Sore yang indah, abis ujan, bau tanahnya sedap, membawa kedamaian serta kesejukan. Riko yang seminggu ini memasang wajah suntuk sedang menghabiskan waktu, merenung di teras depan rumahnya.
“Mungkin si Adel kali yang punya sapi.. eh, sephia, Rik. Udah deh jangan dipikirin. Cari dong, yang laen kan masih banyak,” ujar Joko, kawan akrabnya yang paling dekat mencoba menghibur.
            “Ga bisa. Gue ga bisa ngelupain dia. Loe tau kan kalo gue tuh sayang banget ama Adel. Eh, gak ada angin gak ada ujan, dia minta putus. Apa sih salah gue?” balas Riko gregetan.
            Rika, adik Riko yang imut binti sedikit ganjen itu tiba-tiba nongol, “Kamu tuh gak salah, kak. Adel kali yang keganjenan, mungkin aja dia lagi ngelirik cowok laen. Kakak kaya ngga tau Adel aja,” ujarnya.
Untung aja si Rika tuh datang bawa jajan, kalo ngga mungkin dia udah abis diusir dan disemprotin ama kakaknya yang lagi bad mood itu. Meski Riko pasang tampang garang, Rika yang culun itu malah pasang tampang genteng. Biar bisa PDKT ke Juna, kawan Riko si mega cakep plus berduit yang lagi ikut nongkrong bersama mereka. He he he..
            “Lebih baik kamu tanya ke Adel kenapa dia minta putus. Jelas-jelas kamu itu tidak salah,” ujar si Juna, dengan logat Indonesia, pake EYD yang baik dan benar. Mungkin karena hari itu hari bahasa kali yaa..
Rika dengan tampang manisnya mengiyakan perkataan Mas Juna. He he.. maklum, inceran utama..
“Si Juna bener juga. Pasti ada alasannya kenapa tuh cewek tiba-tiba minta putus sama kamu,” lanjut Joko sambil memilin-milin jenggot panjang kebanggaannya yang cuma dua helai. Bayangkan sodara-sodara! Dua helai!!
Untung gacoannya si Joko, Tuti nggak protes kalo ia memelihara tuh jenggot. Coba kalo nggak, si badan kekar ini bakal nuntut kali, ke Konvensi Jenewa di Swiss, gara-gara hak asasi manusianya terancam. Maklum, Riko dkk ini kan aktivis di sekolahnya. Jadi kalo ada masalah dikit, pasti buntut-buntutnya demo dan sebangsanya. Masalah sambel kantin kepedesan aja udah protes setengah mati, apalagi masalah harga diri!
***
Hari berikutnya, Riko segera melaksanakan hasil keputusan musyawarah kawan-kawan untuk tanya ke Adel. Hasilnya? Jangan tanya deh, Riko jadi plontos dikacangin sama Adel yang lagi asyik ngrumpi sama kawan segenknya. Kurang lucu apa?
            “Kalo gitu, cuma ada satu cara lain,” ujar Joko saat mereka lagi ngadain konferensi meja kotak sore hari di teras rumah Riko, seperti biasa.
            “Apaan?” tanya Riko dengan muka ditekuk tanpa semangat, karena kayaknya semua cara udah dia lakukan deh. Tapi, ya gitu aja hasilnya. Nihil alias nggak ada yang absen. Lho?
            “Kamu harus cari cewek laen,” jawab Joko pelan.
Di luar dugaan, hal itu membuat Rika (anggota konferensi yang tidak diundang) syok berat.
            “He Mas Jok, yang bener aja. Orang kaya dia siapa yang mau? Mending gue aja dicariin cowok. Keburu abis nih, masa berlakunya,” ujar Rika sambil sesekali melirik ke arah Juna yang always cool every time itu.
Joko menanggapinya dengan geleng-geleng dan berkata, “KTP kali ya, pake masa berlaku segala..” ujarnya, ”kakakmu itu dibantuin kenapa? Kasihan tuh dia, hampir gundul cuma gara-gara masalah cinta,” sahut Joko, “ntar kalo’ masalah Riko udah kelar, Mas Joko cariin deh, cowok untuk Rika. Cowok kan banyak. Mas Joko juga bisa. Bagaimana?” Rika yang ditanya hanya mampu menyeringai. Ih, jijaii..
            Setengah mati Riko mencoba untuk melupakan bayangan Adel dari benaknya, dan beruntung usaha keras itu sukses. Hasilnya, Riko udah punya gebetan baru seminggu ini. Lebih manis, lebih cantik, lebih putih, lebih baik, lebih sayang adik en lebih sopan kalo dibandingin sama si Adel yang selalu pelit, judes, sombong, galak, apalagi sama orang nggak kenal.
Ika nama cewek itu. Riko mengenalnya dari tempat latihan taekwondo. Bukan  bermaksud untuk menjadikannya seorang pelarian cinta sih, dibalik itu Riko sayang banget ama gebetan baru yang satu ini. Sejak pertama bertemu waktu masih jalan dengan Adel dulu, Riko memang sudah punya feeling ke Ika. Tapi jelas, feelingnya saat itu belum bisa tumbuh bersemi seperti sekarang ini.
Riko bisa ngebayangin wajah Adel yang panas abis, waktu mengetahui kalo’ Riko, mantan cowoknya yang cakep ini udah punya gebetan baru. Dendamnya terbalas sudah.
Padahal, usut demi usut, Adel mutusin Riko hanya gara-gara dia lagi naksir anak baru pindahan dari Ponorogo. Jadi, ceritanya cuma mau ngerubah status nih?
***
“Aduh, yang barusan jadian.. seneng ya kak?” goda Rika, “adeknya ga dicariin nih, ceritanya,” saat melewati malam minggu yang indah, ditemani bulan terang benderang yang nongol dengan manis. Rika jadi bisa ngeliat sepuasnya tuh bopeng-bopengnya bulan dari teras depan rumah.
            “Ngapain nyariin buat anak jelek dan suka ikut campur masalah kakaknya kaya kamu? Cari sendiri sana,” jawab sang kakak.
”Eh, udah dulu ya Rik. Kakakmu yang pualing cakep ini mau ngapel ke tempat kakak iparmu. Doain semoga berhasil. Oke? daa..”
            “Huh! Dasar!! Kudoain nih, biar kejatuhan durian bosok!” sahut si adik jengkel.
            “Malem Rika,” sapa seseorang yang dateng tiba-tiba.
            “Eh, kak.. kak Juna. Mau cari Riko ya? Barusan aja dia pergi, mau ke..”
            “Nggak nyari Riko kok, mau cari kamu,” ujar Juna dengan senyum mautnya, “Rika mau nggak keluar nemenin Juna? Juna lagi mau jalan-jalan nih,” lanjutnya.
            “Ss.. ssekarang nih?” tanya Rika yang kaya kejatuhan bulan bulet-bulet, menahan rasa gembiranya yang meluap-luap kaya air direbus.
            “Nggak, tahun depan. Ya sekarang dong. Memang kapan lagi?”
            “I.. iya deh, iya. Tunggu sebentar ya. Rika mau bilang mami dulu, sekalian ganti baju,”
            Hi hi hi, siapa sih yang nggak seneng diajak jalan ama taksiran? Di malam minggu lagi.
Pokoknya, cinta atau mencintai seseorang itu indah. Bagaimanapun rupa, bentuk, atau sifat dia.
Betul nggak?

(dibuat untuk BLO)
Posting Komentar